Minggu, 29 Juni 2014

Taddabur Alam ke Negeri di Awan



Saya pernah membaca di sebuah majalah wanita ternama, . seorang pujangga bernama St. Agustinus mengatakan : “Dunia ini bak sebuah buku. Bila Anda hanya berdiam diri di rumah, berarti Anda hanya membuka satu halaman.” Karena tidak mau rugi lantaran hanya membuka satu halaman buku yang sudah berada di tangan, maka banyak orang lalu memilih berjalan ke luar rumah, ke luar kota, ke luar daerah atau bahkan ke luar negeri, meski harus merogoh kocek bepuluh-puluh juta demi memuaskan rasa ingin tahunya dengan cara “membaca” seluruh halaman yang ada di buku itu.

Baru-baru ini saya mendapat kesempatan” membaca” halaman buku itu berkat “syafaat dari anak-anak. Ya, saya mengatakan ini syafaat (pertolongan) karena berkat mereka saya bisa mengunjungi tempat-tempat menarik yang menambah kekayaan rohani dan pengetahuan saya.

Salah satu tempat yang saya kunjungi baru-baru ini adalah Wonosobo dimana si bungsu mengikuti Jambore Daerah SD/MI KE 3. Menyelam sambil minum air atau sekali merengkuh dayung, dua tiga pulau terlampaui. Ya menjenguk anak, ya berziarah ke makam wali  juga plesiran. Lengkap, ha..ha..

Tepat pukul 03.45 saya dan rombongan sampai di Wonosobo. Instirahat sambil menunggu waktu sholat subuh di Masjid Jami’ Wonosobo, sarapan kemudian bablas menuju Dieng Plateau (Dataran Tinggi Dieng) yang berjarak sekitar 26 km, dengan armada minibus yang sudah disiapkan oleh pihak biro perjalanan.

siap mengantar Anda, Wonosobo-Dieng


Dieng Plateau (Dataran Tinggi Dieng ) ini ibarat sepotong kahyangan yang jatuh ke bumi. Dengan ketinggian sekitar 2.100 meter dari permukaan laut, tentu saja udara di daerah ini segar dan bersih. Pemandangannya sangat menakjubkan dan didukung suasana yang sangat tenang, cocok sekali untuk tempat refreshing sekaligus Tadabbur Alam jelang Ramadhan yang  merupakan sarana pembelajaran untuk lebih mengenal keMahabesaran Allah SWT yang telah menciptakan langit dan bumi serta segala isinya. Taddabur alam juga bisa digunakan untuk meningkatkan intensitas syukur kepadaNya. Dalam bahasa Sansekerta, Dieng bisa diartikan “gunung tempat tinggal dewa-dewi.” Namun dalam bahsa Jawa diartikan “wilayah yang indah.”

Pemandangannya sangat menakjubkan dan didukung suasana yang sangat tenang

Sepanjang Perjalanan menuju Dieng, terutama jika sudah mendekati wilayah Dieng, mata senantiasa dimanjakan dengan panorama indah dan dihadapkan pada lekuk jalur dengan rute berliku mengelilingi bukit dengan pemandangan pegunungan dan ladang penduduk di kanan kiri. Jika Anda Hobi memotret, siap-siaplah tak bisa lepas dari kamera karena pemandangan di sepanjang perjalanan hingga lokasi dataran tinggi Dieng akan merengek memaksa Anda untuk membidik dan menekan tombol kamera.

sepotong kahyangan yang jatuh ke bumi

Daya tarik utama wisata Dieng sebenarnya adalah candi-candi Hindu tertua di Indonesia yang ditemukan Eric Van Erph (penemu candi Borobudur) pad abad XIX yang terhampar di areal luas dan datar pada puncak Dieng. Di tengah, sekelompok candi ( Arjuna, Srikandi, Semar, Puntadewa dan Sembodro) berjejer dengan rukun. Sementara di tempat terpisah ada candi Bima, Gatotkaca dan Dwarawati.
Berjejer dengan rukun
 
Komplek candi Arjuna

Ada banyak tradisi  menarik di Dieng ini, misalnya Ritual Budaya yaitu Ruwatan Rambut Gimbal yang biasanya diadakan Setahun Sekali pada bulan Agustus. Rambut gimbal. Rambut gimbal yang ini benar-benar asli bukan hasil kreasi salon kayak yang dipunyai penganut aliran Reage atau Rasta seperti Bob Marley. Menurut keterangan mbak Yati, pemandu wisata kami, Rambut Gimbal Alami ini tumbuh hanya pada rambut anak-anak tertentu di Sekitar Dataran Tinggi Dieng. Mitos yang berkembang dan dipercaya sebagian masyarakat Dataran Tinggi Dieng, rambut gimbal dianggap bisa membawa musibah atau masalah di kemudian hari, sehingga mesti diruwat, karena dipercaya akan mendatangkan rezeki dan si anak dapat hidup normal dengan rambut yang normal. Sebelum dicukur rambutnya, ia akan terlebih dahulu ditanya  apa yang diinginkan sebagai syarat agar rambutnya boleh di potong. Permintaan anak tersebut harus dipenuhi, jika tidak, maka rambut Gimbal dikepalanya akan tumbuh lagi meski dipotong berkali-kali.
Sebelum prosesi pemotongan rambut Gimbal, ngumpul dulu di sini

Sebelum upacara pemotongan rambut, akan dilakukan ritual doa di beberapa tempat agar upacara dapat berjalan lancar. Tempat-tempat tersebut adalah Candi Dwarawati, komplek candi Arjuna, Sendang Maerokoco, Candi Gatot Kaca, Telaga Balai Kambang, Candi Bima, Kawah Sikidang, komplek Pertapaan Mandalasari (gua dimana pak Harto pernah bertapa) di kompleks Telaga Warna, Kali Pepek, dan tempat pemakaman Dieng.

Sikidang yang memesona   
Kawah Sikidang memberikan nuansa lain pada pariwisata Dieng. Pemandangan alam segar berwarna hijau mendadak lenyap begitu memasuki kompleks kawah ini. 

Sejauh mata memandang, hanya hamparan tanah tandus dikelilingi perbukitan dengan kolam yang terus menerus mengepulkan asap  

Narsis bareng mbak Yati, pemandu wisata kami 

Bergaya ala Capres

Dieng memang luar biasa. Kawah sikidang, Telaga Warna, Gua Semar, Goa sumur, Telaga Pengilon, Telaga Menjer, Kebun teh Tambi, Air Terjun Sikarim, Pemandian Kalianget, Bedekah, Waduk Wadaslintang, Dieng Plateau Theater dan Museum Kaliasa merupakan kawasan Wisata Wonosobo yang patut dikunjungi.

Telaga Warna 

Goa Semar 

Kegiatan jelajah alam peserta Jamda SD/MI di kawasan Telaga Warna 

Akhirnya sampai juga di lokasi Jamda, Kalianget

Puas memanjakan mata, kini giliran memanjakan perut dengan kuliner khas Dieng. : Mie Ongklok, Carica Dieng, Purwaceng, Tempe Kemul dan lain-lain.

2 komentar:

  1. siiip bundaaa...icha,,,,pengen juga seperti bunda jadi penulis and bisa jalan- jalan juga
    dan selamat ya atas wisudanya,semoga bisa berbagi ilmu terus dan bermanfaat...
    ingat saya ya bun..yang waktu di wisuda di belakang tepat kursi bunda,yang sempat sapa bunda hehee...
    pulang kerumah langsung otak atik blog icha diyah ketemu dech...(by Nurul Hidayah)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, maaf baru kebalas....soalnya lama...banget ga ke sini, asyik di blog keroyokan ini http://www.kompasiana.com/icha_nors main ke sini juga ya....:)
      Ok. makasih kunjungannya, selamat juga atas wisudanya ya, Bund Nurul ...moga ilmunya manfaat fiddunnya ilal akhiroh, aamin...

      Hapus